Viewing Archive for November, 2013

Sharing Printer dari Linux ke Linux

Sharing Printer dari Linux ke Linux – Setelah beberapa lama gak posting, teknisi komputer mau coba berbagi pengalaman ketika tidak bisa sharing printer Epson LX300+ dari linux ke linux. padahal semua cara sudah di ikuti dan juga sudah bisa ngeprint sendiri, maksudnya dari komputer yang ada epson LX300+ sudah bisa print, tapi kenapa pas di sharing gak berfungsi.

dari beberapa kali sharing printer yang ada, teknisi komputer kesulitan untuk sharing printer Dot Matrik Epson LX300+. kalo printer HP laser jet P1020, Deskjet 2400 atau printer Epson R230 maupun peinter TX121 dah langsung cas cis cus buat ngeprint.

akhirnya berdasarkan pengalaman, kalo pas add printer via network si komputer minta drivet, berarti itu pasti tidak akan berhasil sharing printernya. tapi kalo pas di add printer via network langsung minta masukin nama printer dan tidak minta driver, berarti bisa.. itu berdasarkan pengalaman pribadi yach lho.. kalo ada yang salah… maaf… karena secara logikaku berfikir, folder print di shared pasti untuk mempermudah sharing printer sehingga komputer lawan tidak perlu lagi mencari driver, jika itu sesama ubuntu atau dari ubuntu ke ubuntu. kalo dari ubuntu ke windows atau sebaliknya beda perkara..

Pemecaham masalah untuk LX300+ ini adalah terletak pada driver komputer tempat printer menginduk, karena ketika menginstall dia otomatis bikin printer lx300+, tapi hanya untuk diri sendiri.. Coba delete printer lx300+ tersebut dan add printer manual…

Selamat Mencoba… :), kalo masih belum berhasil.. mari berdiskusi bersama teknisi komputer abal-abal.. :))

Tags:

Linux Mint 15 vs Ubuntu 12.04 LTS, mana lebih stabil ?

Linux Mint 15 vs Ubuntu 12.04 LTS, mana lebih stabil ? itulah pertanyaan yang muncul setelah selesai migrasi ke Linux untuk semua komputer di kantor. Pertanyaan itu muncul karena ketika Install CPU dengan Motherboard ECS MCP61M-M bermasalah dengan gambar di layar.. tulisan menjadi gak jelas… bebayang seperti VGA Tidak kuat resolusinya… tetapi pas di install Linux Mint berjaland engan normal…

Kesana kemari mencari alamat.. ting ting tapi yang kudapat dari mbah gugel banyak yang menerangkan sehingga dapat yang seperti ini : Semoga bermanfaat

ubuntu_vs_linux_mint

Linux Mint = pengembangan Ubuntu + Debian dgn Cinnamon Desktop
Ubuntu = pengembangan Debian dgn Unity Desktop
Debian = Distro Debian dgn GNOME Desktop

Jadi distro aslinya adalah Debian. Namun Debian itu konservatif (baca: jadul), Debian sangat berhati-hati ketika merilis versi barunya. Keuntungannya stabil. Kelemahannya jadul.

Di dalam Linux, sebuah distro bisa diinstall dgn Desktop yg berlainan. Contoh:
Debian + GNOME/KDE/XFCE/LXDE dll

namun untuk Linux Mint hanya bisa 2 desktop:
Linux Mint + Cinnamon/MATE
linux_debian_fedora_Mint_suse_ubuntu
Yg paling unik adalah Ubuntu krn untuk setiap Desktop ada nama dan komunitasnya sendiri-sendiri:
Ubuntu + Unity = Ubuntu Resmi
Ubuntu + GNOME = Ubuntu GNOME
Ubuntu + KDE = Kubuntu
Ubuntu + XFCE = Xubuntu
Ubuntu + LXDE = Lubuntu dll

jadi bisa dilihat kalau Ubuntu sangat terfragmentisasi, namun semuanya masih satu keluarga Ubuntu yg dipimpin oleh persh bernama Canonical.

kalo ingin sistem yg di dukung perusahaan, install Ubuntu.
kalo ingin sistem yg ‘hipster’ install Linux Mint
kalo mau yg stabil tp jadul install Debian (asal tahu saja Debian telah dipilih oleh NASA sbg sistem resmi mereka)

Teknisi Komputer : Dipilih…Dipilih…Dipilih…

Tags:

Copyright © 2008 - Teknisi Komputer ITikus
Theme by nEUtrOniCs and powered by WordPress